HIKAYAT CINTA 2: Bab 4

Pagi itu agak berbeza berbanding dengan hari-hari biasa apabila dia dikejutkan dengan bunyi kicauan burung dan kokokkan ayam yang tidak henti-henti sejak awal pagi tadi. Bagaikan burung dan ayam-ayam tidak cemburu apabila dia dapat tidur dengan nyenyak. Sedar-sedar sahaja dia mendapati tiada orang di sisinya.
Lantas dia mencapai jam tangannya yang diletakkan di atas meja bersebelahan katilnya memandangkan jam yang tergantung di dinding dalam bilik itu sudah bertahun-tahun lamanya tidak beroperasi. Merajuk kata emaknya, sebab tuannya sudah jarang balik ke rumah itu. Padahal dia tahu sangat yang emaknya sedang memerlinya yang sudah lama tidak jejak kaki ke tanah kelahirannya itu.

HIKAYAT CINTA 2: Bab 3

Pagi itu, selepas isterinya keluar atas urusan kerja, Alex menerima tetamu yang tidak dijangka. Wawa, rakan yang sudah lama dia tidak dengar khabar tiba-tiba muncul di hadapan pintu rumahnya. Kali terakhir dia berjumpa dengan Wawa ketika majlis perkahwinannya dua tahun yang lalu. Selepas berkahwin, dia sibuk dengan keluarga dan kerja manakala Wawa pula sibuk dengan sambung belajar di luar negara.
Bercuti?” tanya Wawa apabila terlihat beberapa buah beg diletak di tepi pintu.

HIKAYAT CINTA 2: BAB 2

 “Pak cik ni kalau duduk rumah seorang diri, macam tongkang pecah dibuatnya. Aku baru tinggalkan rumah ni sebulan, kalau setahun, agaknya dah tak nampak macam rupa rumah dah,” rungut Apy sambil memasukkan pakaian kotor ke dalam mesin basuh. Masuk kali ini sudah tiga kali mesin basuhnya bergerak mencuci pakaian kotor yang berlonggok di bilik cucian.
Bukan pakaian kotor sahaja yang ditinggalkan tetapi seluruh rumah penuh berselerak. Pinggan mangkuk tidak bercuci lebih seminggu. Walaupun sikit tetapi sakit hati juga dia melihatnya. Apabila dia menyoal suaminya, macam-macam alasan yang diberikan. Sibuk. Outstation. Tak sempat. Padahal Alex memang tidak suka buat kerja-kerja rumah begitu.

HIKAYAT CINTA 2: Bab 1


Hah, ni mesti baru bangun tidur ni. Isteri jenis apa la kau ni?” lantang suara itu memarahinya sebaik sahaja dia menjawab panggilan telefon pagi itu.
Mendengar sahaja suara itu, Apy Elina sudah tahu siapa yang berada di talian sekarang. Suara siapa lagi yang lantang membebel kalau bukan suara emaknya sendiri. Kalau anak tak cam suara emak sendiri, memang sah patut kena pancung la jawabnya.
Mana ada. Orang baru je habis layan Power Rangers tadi. Lagipun sebulan duduk kat negara orang, payah sikit nak suaikan dengan masa di Malaysia,” jawab Apy sambil berlalu ke dapur. Di bukanya peti ais. Dia mengeluh lemah.
Kosong! Dan hanya ada satu burger. Itu pun dia tidak pasti berapa lama burger itu berada di dalam peti ais.

Yes, I Love You: Prolog


"Adam Alexander?"
Apy Elina membuka mata apabila nama Adam Alexander disebut-sebut. Dia memandang sekeliling. Dua penumpang yang duduk sebaris dengannya dalam pesawat itu sudah pun terlelap. Malah, dengkuran mereka jelas kedengaran. Hebat. Dia berasa cemburu dengan mereka yang boleh tidur biarpun dua orang di belakang mereka sedang rancak berbual sejak pesawat mereka berlepas dari Shanghai lagi.
"Dia Adam Alexander?" suara itu kedengaran lagi menanyakan soalan. Lantas Apy Elina membesarkan telinga mencuri dengar perbualan mereka.

PEMBELIAN NOVEL RATU BULAN/NURFA (1st Batch)

SESEORANG UNTUK DINIKAHI – RM26.00
AKU, DIA & GITAR – RM15.00
PRINCE CHARMING – RM 19.00
HIKAYAT CINTA – RM24.00
ANTASIA: SATU PERMULAAN – RM17.00


Cara pembelian:

1.  Emelkan NAMA PENUH, ALAMAT LENGKAP, NOMBOR TELEFON, tajuk novel yang ingin dibeli berserta lampirkan bukti pembayaran kepada ratu.bulan.antasya@gmail.com

2.  Pembayaran boleh dibuat di bank berikut: 

MAYBANK – 164799054670
CIMB BANK – 7012111565
atas nama NURUL FADZILLAH

3.  Setelah bayaran diterima, saya akan post novel pada setiap hari JUMAAT

4.  Caj penghantaran adalah PERCUMA. Jadi, bagi yang ingin beli beberapa novel, anda hanya perlu campurkan harga-harga bagi novel di atas. Tiada caj tersembunyi. 

5.  Semua pembelian berserta dengan TANDATANGAN saya.


Tarikh tutup: 28 Mac 2014

Hikayat Cinta 2: Prolog




Pesan Hikayat,
Jika anda mencintai seseorang, cintailah dia dengan sepenuh hati.

Saya rasa saya dah jatuh cinta,” kata si isteri kepada si suami.
Mak cik...”